Hal-hal Penting yang Harus Dipahami Mengenai Gangguan Bipolar


Suanetizen.com - Apa itu bipolar? Sementara kita semua mengalami perubahan suasana hati sebagai respons terhadap peristiwa kehidupan, suasana hati beberapa orang naik turun lebih dari biasanya.

Orang dengan gangguan bipolar dapat memiliki suasana hati yang ekstrem dengan perasaan sangat tinggi, sangat aktif dan gembira ('mania'); atau merasa sangat rendah ('depresi').

Ketika perubahan suasana hati ini menyebabkan perubahan dalam cara Anda bersikap dan bagaimana Anda dapat berfungsi dalam kehidupan sehari-hari, penting untuk mendapatkan bantuan.

Apa Itu Gangguan Bipolar?


Gangguan bipolar adalah kondisi kesehatan mental kronis dengan perubahan kuat dalam suasana hati dan energi.

Orang yang mengalami gangguan bipolar dapat memiliki:

episode depresi: suasana hati yang rendah, perasaan putus asa, kesedihan yang ekstrem dan kurangnya minat dan kesenangan dalam berbagai hal

episode mania atau hipomania: suasana hati yang sangat tinggi dan aktivitas atau agitasi, pikiran balap, sedikit kebutuhan untuk tidur dan bicara cepat.

Perubahan mood ini dapat berlangsung seminggu atau lebih, dan mempengaruhi pikiran dan perilaku kita.

Gangguan bipolar membutuhkan manajemen jangka panjang, yang mungkin termasuk pengobatan dan terapi psikologis. Gangguan bipolar memengaruhi cara kita berfungsi dalam kehidupan sehari-hari. Tidak diobati, membuatnya sulit untuk secara konsisten mengatasi di tempat kerja, rumah, sekolah atau secara sosial.

Baca lebih lanjut tentang perawatan gangguan bipolar.

Ketika seseorang mengalami gangguan bipolar, perilaku dan pikiran mereka dapat berada di luar kendali mereka sendiri. Teman, keluarga, dan teman kerja sering kali menjadi orang yang diperhatikan terlebih dahulu.

Apa saja tanda-tanda peringatan dini gangguan bipolar?


Satu gejala bipolar awal mungkin hipomania. Ketika seseorang hypomania, mereka bisa merasa hebat, sangat energik dan impulsif.

Tanda-tanda peringatan dini umum untuk hipomania dan mania, termasuk:

  • tidak tidur (tanda paling umum dialami)
  • agitasi, lekas marah, intensitas emosional
  • bersemangat dengan ide, rencana, motivasi untuk skema
  • ekspresi sarat perilaku intens dengan makna ekstra tersirat
  • ketidakmampuan untuk berkonsentrasi
  • pikiran dan ucapan cepat
  • menghabiskan uang lebih dari biasanya
  • dorongan seksual meningkat, genit
  • meningkatnya kejadian pikiran paranoid
  • lalai untuk makan, lupa waktu
  • membaca simbolisme ekstra menjadi kata-kata, peristiwa, pola (melihat ‘kode’)
  • peningkatan penggunaan telepon atau penulisan kontak dengan banyak orang
  • ngotot dan persuasif
  • peningkatan asupan - atau binges - alkohol dan / atau obat-obatan
  • pertengkaran dengan teman atau keluarga
  • peningkatan aktivitas 'didorong' tanpa berhenti makan, minum atau tidur
  • meningkatnya minat pada ide atau tema agama / spiritual
  • mengambil lebih banyak pekerjaan atau bekerja secara ekstrem dalam hitungan jam atau proyek.
Beberapa tanda-tanda peringatan dini umum dari depresi bipolar, termasuk:

  • perubahan pola tidur - insomnia, atau tidur berlebihan
  • kelelahan
  • begadang untuk menonton TV atau mengerjakan proyek
  • peningkatan iritabilitas
  • kehilangan konsentrasi
  • kurang motivasi
  • penarikan - menghindari kontak sosial, tidak menjawab telepon, membatalkan kegiatan sosial
  • mengubah kebiasaan makan - kehilangan nafsu makan, atau makan berlebihan
  • mengurangi libido
  • peningkatan kecemasan dan perasaan tidak berharga
  • kehilangan minat dalam kegiatan dan hobi
  • mendengarkan musik sedih / nostalgia
  • menunda-nunda dan menunda tanggung jawab
  • menangis tanpa alasan yang jelas
  • pikiran bunuh diri.

Jika Anda mengenali beberapa perubahan perilaku ini, penting untuk mencari bantuan dengan profesional kesehatan mental.

Baca juga: Cara Mengetahui Masa Subur Pria Kalkulator Masa Subur Pria

Penyebab dan cara mengobati



Mengelola ayunan antara mania dan depresi gangguan bipolar adalah sulit bagi orang dengan bipolar dan orang-orang yang dicintai dan teman-teman yang ada di dekatnya.

Penyebab bipolar tidak diketahui secara pasti, namun para peneliti telah menemukan beberapa faktor yang dapat mempengaruhi timbulnya gangguan tersebut.

Sementara penyebab utama gangguan bipolar adalah disfungsi neurokimia di otak, itu juga dipengaruhi oleh pengaruh biologis lainnya, genetika, dan faktor lingkungan.

Berbagai faktor dapat mempengaruhi onset dan perkembangan gangguan bipolar. Dengan mempelajari semua kemungkinan pengaruh yang dapat menyebabkan bipolar, dokter dapat membuat rencana perawatan terbaik untuk pasien.

1. Pengaruh Neurokimia


Neurotransmitter seperti serotonin, norepinefrin, dan dopamin berpengaruh dalam berbagai gangguan mood dan penyakit mental.

Neurotransmitter mengirimkan informasi antara sel-sel otak. Mereka adalah pembawa pesan kimiawi otak.

Para peneliti telah menemukan bahwa pada individu dengan bipolar, neurotransmitter mereka tidak berfungsi dan tidak berkomunikasi dengan benar.

2. Pengaruh Genetik


Gangguan bipolar bukanlah warisan yang ingin diterima anak-anak dari orang tua mereka, tetapi itu adalah suatu kemungkinan.

Gangguan bipolar berjalan dalam keluarga saat gen diturunkan dari generasi ke generasi. Seorang individu memiliki peluang 15 hingga 25 persen untuk mengembangkan bipolar jika salah satu orang tua mereka memiliki kelainan, dan peluang 25 persen jika kedua orang tua memilikinya.

Para peneliti telah menemukan hubungan yang menarik dalam studi mereka tentang kembar yang memiliki gangguan bipolar.

Peneliti risiko terbesar yang ditemukan adalah jika kembar identik seseorang memiliki bipolar. Jika kembar tidak identik memiliki bipolar, maka kembar lainnya memiliki peluang 25 persen untuk mengembangkannya.

Persentase ini naik lebih tinggi jika kembar adalah kembar identik. Para peneliti telah mengumpulkan banyak informasi dari mempelajari anak kembar dengan bipolar yang telah diadopsi dan dibesarkan oleh orang tua yang non-bipolar. Untuk beberapa individu, gen bipolar ini dapat tetap tidak aktif selama bertahun-tahun dan kemudian diaktifkan oleh stresor lingkungan luar.

3. Pengaruh lingkungan


Sementara pengaruh lingkungan bukan merupakan akar penyebab gangguan bipolar, mereka memberikan banyak tekanan dan keadaan yang dapat memicu awal gangguan bipolar bagi mereka yang rentan. Beberapa hal berikut diketahui memicu gejala bipolar dari depresi menjadi mania:

  • Penyalahgunaan zat
  • Menekankan
  • Ketidakseimbangan hormon
  • Perceraian, kehilangan pekerjaan, atau dampak kehidupan yang menghancurkan lainnya
  • Obat antidepresan
  • Kafein berlebihan

Obat berlebihanPengobatan bipolar disorder


Perawatan paling baik dipandu oleh dokter medis yang berspesialisasi dalam mendiagnosis dan mengobati kondisi kesehatan mental (psikiater) yang terampil dalam mengobati gangguan bipolar dan terkait.

Anda mungkin memiliki tim perawatan yang juga mencakup seorang psikolog, pekerja sosial dan perawat psikiatris.

Gangguan bipolar adalah kondisi seumur hidup. Pengobatan diarahkan untuk menangani gejala. Tergantung pada kebutuhan Anda, perawatan mungkin termasuk:Obat-obatan Seringkali, Anda harus mulai minum obat untuk menyeimbangkan suasana hati Anda segera.

Perawatan lanjutan. Gangguan bipolar membutuhkan perawatan seumur hidup dengan obat-obatan, bahkan selama periode ketika Anda merasa lebih baik.

Orang-orang yang melewatkan perawatan pemeliharaan beresiko tinggi kambuh gejala atau mengalami perubahan suasana hati kecil menjadi mania penuh atau depresi.

Program perawatan siang hari. Dokter Anda dapat merekomendasikan program perawatan sehari. Program-program ini memberikan dukungan dan konseling yang Anda butuhkan saat gejala-gejala terkendali.

Pengobatan penyalahgunaan zat. Jika Anda memiliki masalah dengan alkohol atau obat-obatan, Anda juga akan memerlukan perawatan penyalahgunaan zat. Kalau tidak, akan sangat sulit untuk mengelola gangguan bipolar.

Rawat inap. Dokter Anda dapat merekomendasikan rawat inap jika Anda berperilaku berbahaya, Anda merasa ingin bunuh diri atau Anda menjadi terlepas dari kenyataan (psikotik).

Mendapatkan perawatan psikiatrik di rumah sakit dapat membantu Anda tetap tenang dan aman dan menstabilkan suasana hati Anda, apakah Anda mengalami manik atau episode depresi besar.

Perawatan utama untuk gangguan bipolar termasuk obat-obatan dan konseling psikologis (psikoterapi) untuk mengendalikan gejala, dan juga dapat mencakup pendidikan dan kelompok pendukung.

Itulah beberapa hal yang perlu kalian ketahui mengenai gangguan bipolar, semoga artikel ini bisa bermanfaat untuk kalian!

Baca juga: Mengapa Penyakit Campak Pada Anak Bisa Terjadi? Yuk, Kita Cari Tahu

Comments

Popular posts from this blog

8 Contoh Ucapan Selamat Ulang Tahun Mengandung Doa Baik Untuk Kakak Laki Laki

Bingung Mau Main Apa? Cek 10 Game Online PC Ringan Berikut

Inilah Tips Menjaga Kecantikan Wajah Di Malam Hari Yang Bisa Anda Coba